15 Ilustrasi Kocak Ini Mengungkap Bedanya Kerja Kantoran dengan yang Koloran (Freelance)

  • Bagikan

Freelance. Begitu tren di kalangan generasi millenial saat ini, di mana Amerika Serikat jadi negara paling mendominasi.

Di sana, sepertiga warganya bekerja secara freelance, alias di rumah atau virtual office. Tren pekerjaan ini pun sampai ke seluruh penjuru dunia, termasuk Indonesia.

Salah satu alasan kenapa banyak yang berminat, ialah fleksibilitas waktu dan tempat. Gaji yang ditawarkan pun sepadan, sehingga tak ada bedanya bekerja kantor atau di rumah.

Baca juga: 7 Plus-Minus Jadi Freelancer: Gimana Supaya Nggak Merugi Ya?

Nah, dalam gaya kesehariannya, apa bedanya kerja kantoran dan freelance? Langsung simak aja semua ilustrasi perbedaan kerja kantoran dan freelance, yuk!

Daftar isi: hide

1. Nggak seperti pekerja kantoran yang penuh sesak macet di jalan, freelancer enak-enakan sambil melanjutkan tiduran

gambar ilustrasi kocak bedanya kerja kantoran dan koloran atau freelance
Duh masih jam segini, lanjut tidur dulu ah ~

Yups, setiap pagi semua pekerja kantoran harus bangun dan segera berangkat ke kantor untuk kembali bekerja yang sebenarnya sh jam 07.30 itu udah kesiangan banget.

Apalagi kalo lokasi kantornya cukup jauh, macet, panas atau hujan pasti cukup melelahkan, kan?

Beda halnya dengan freelancer, saat pekerja kantoran lagi fighting di jalan menuju kantor, eh freelancer lagi asik tidur dan mimpi ketemu mantan di kamar tercinta yang waktu kerjanya diatur sendiri, dan terserah mau bangun tidur jam berapa.

Baca juga: 5 Persiapan Menjadi Wirausahawan untuk Karyawan Supaya Bisnis Cepat Sukses

2. Freelancer bekerja pakai Piyama tidur pun boleh, sedangkan pekerja kantoran harus pakai Dress-up

gambar ilustrasi kocak bedanya kerja kantoran dan koloran atau freelance
Bangun tidur, mandi, sarapan, bikin kopi lalu kerja deh

Mungkin atau pasti bagi Kamu yang pekerja kantoran harus rapi, pakai kemeja, pakai dasi, pakai dress-up, sepatu pantofel, dan lainnya.

Meski saat ini udah banyak kantor yang memperbolehkan karyawannya berpakaian santai, tapi nggak pake outfit nongkrong di cafe juga kali.

Sedangkan freelancer, kerja cuma pake piyama, kaos, belum mandi, dan cuma koloran (celana pendek) aja duh nikmat banget. Tiap hari aja kerja cuma pakai pakaian kaya gitu, asik ya nggak sih?

3. Rute menuju ke kantor buat pekerja kantoran bervariasi, sedangkan freelancer cuma melewati beberapa ruang saja

gambar ilustrasi kocak bedanya kerja kantoran dan koloran atau freelance
Bangun, mandi, makan, kerja, nonton tv, kerja

Nah ini, pekerja kantoran tiap berangkat kerja pasti hampir 99% rute jalan menuju kantornya ya itu-itu aja.

Waktu tempuh nya juga bervariasi, ada yang cuma 30 menit udah sampai, ada juga 1 jam udah sampe bahkan kalo lagi sial-sialnya udah macet, panas banget, atau hujan deras eh lupa bawa jas hujan, pasti dah nyampe kantor auto kena semprot bos.

“Kemana aja Kamu jam segini baru nyampe kantor? Mau saya pecat Kamu haahh!”

Beda banget lah pokoknya sama freelancer rumahan yang rute kerjanya ya sebenarnya juga itu-itu aja sih, dan jaraknya pun singkat padat dan jelas banget.

“Kamar tidur > dapur > toilet > ruang kerja (kalo punya) > ruang makan > repeat”

Selalu begitu aja udah sampe kapanpun. Ya, cuma ngelewatin beberapa ruang aja udah bisa kerja. Kayak pakai pintu doraemon gitu, asik kan ya kalo kerja rute dan jaraknya singkat banget kayak gitu?

4. Bermodal Kursi, Meja dan internet cepat sudah cukup buat freelancer, sedangkan pekerja kantoran harus punya meja khusus

gambar ilustrasi kocak bedanya kerja kantoran dan koloran atau freelance
Kerja? lewat laptop di kamar aja deh ~

True banget nih! Kerja kantoran pasti harus punya ruang kerja sendiri biar nyaman dan fokus kerjanya benar, kan? Nggak usah ngeles deh ~

Kebanyakan sih begitu, karyawan kantoran ya punya ruang kerja sendiri (mayoritas), namun Kamu yakin bakal selalu betah di ruang kerja yang bentuknya cuma gitu-gitu terus? Kayaknya nggak, deh!

Hmmm, kecuali kalo Kamu kreatif binti inovatif buat bikin suasana ruang kerja jadi berasa kamar sendiri yang bikin nyaman dan betah berlama-lama, awas jangan tiduran di kasur, nanti deadline nggak jadi cepet selesai deh!

Sedangkan freelancer sih nggak repot, nggak wajib punya ruang kerja pun dia bisa kerja semau-nya di mana, lah cuma butuh meja di ruang tamu plus internet aja udah bisa kerja.

Terlebih kalo kecepatan internetnya kayak kecepatan cahaya, pasti selalu betah banget di rumah lah. Tapi, banyak juga sih freelancer yang kerjanya sambil traveling ataupun rebahan. Hah rebahan? Dia kerjanya ngapain itu? Ituloh trading crypto dan saham Google, Microsoft, Apple, Tesla, BBCA, BBRI.

Kamu nggak pengen nih jadi freelancer? Iya, kerja koloran gaji karungan plus dolaran pula ~

Baca juga: 5 Cara Buka Rekening Saham Untuk Mahasiswa, Mudah Banget!

5. Pakaian dari atas ke bawah harus diperhatikan oleh pekerja kantoran saat interview, sedangkan untuk freelancer? Koloran juga boleh ~

gambar ilustrasi kocak bedanya kerja kantoran dan koloran atau freelance
Interview? koloran saja ~

Nggak usah ngeles deh, Kamu yang calon karyawan kantoran pasti saat mau interview kerja dengan HRD Recruitment perusahaan pasti suka ribet sendiri.

Terutama pakaiannya, harus pake ini lah, itu lah dan semuanya harus rapi bersih plus nggak kusut kayak rambut cewek pas baru bangun tidur.

Banyak juga yang pas interview pakai jas dan dasi, dress-up yang kece badai, sepatu pantofel harus mengkilap dan seragamnya pun dari atas sampe bawah tuh warnanya matching. Mayoritas, alasan utamanya sih supaya dapet nilai plus dari HRD ya, kan?

Beda halnya dengan freelancer, interview nya dengan pakaian simpel alias nggak ribet. Misal jadwal wawancara kerja jam 10.00 WIB, terus secepat kilat merapihkan ruangan saat interview mau dimulai, cukup pakai kemerja dan koloran aja udah bisa dimulai interview nya lewat laptop.

Asik, seru dan nggak ribet kan?

Baca juga: Duh, 10 Profesi Ini Tak Ada Libur di Hari Raya. Mudik Kampung Halaman Pun Tinggal Kenangan

6. Meeting pun jadi ajang santai buat freelancer, sedangkan pekerja kantoran harus mempersiapkan presentasi sekaligus penampilannya

gambar ilustrasi kocak bedanya kerja kantoran dan koloran atau freelance
Jadi begini mba, mas, pak prospek ke depannya

Yups, ini sama halnya kayak mau interview. Disaat presentasi kerja bareng bos dan klien, pasti pekerja kantoran harus menyiapkan bahan presentasi dari jauh-jauh hari dengan sebaik dan semenarik mungkin.

Pakaiannya pun harus rapi banget supaya klien jadi lebih semangat menyimak presentasi dan siap bekerja sama dengan kantornya, yeay ~

Tujuannya sih sama, tapi bedanya freelancer dengan kantoran ini ya waktu dan pakaiannya.

Waktu para freelancer untuk meeting tuh fleksibel dan outfit nya pun nggak harus rapi dan resmi banget kaya kantoran, freelancer juga punya waktu lebih santai, kan?

Nggak harus pusing mikirin gini gitu gono nya ~

Baca juga: Bagaimana Kamu Mempersiapkan Berbicara Bahasa Inggris di Kantor?

7. Pekerja kantoran lebih banyak bersosialisasi saat makan siang, sedangkan freelancer cukup makan sendirian

gambar ilustrasi kocak bedanya kerja kantoran dan koloran atau freelance
Makan ditemani kucing kesayangan juga asik, kok!

Waktu makan siang itu paling ditunggu nomor 2 setelah tanggal gajian sama karyawan kantoran dan freelancer. Ya kan? Nggak usah ngeles deh!

Pekerja kantoran pasti dan sering saat lunch time bareng rekan kantor, istri, pacar, atau mungkin bos sekalian nyari muka ups keceplosan. Ya intinya sih makan siang bareng deh.

Nah, kalo freelancer pas lunch time nggak harus bareng rekan kerja, pacar atau istri, sendirian pun jadi dan di mana aja terserah. Apalagi kalo jomblo, pasti jelas banget sendirian mulu.

Kalo punya pacar atau udah nikah sih mending lah bisa minta ditemenin makan siang sambil disuapin sama Kamu #IyaKamu ~

8. Berangkat ke kantor eh hujan deras, payung rusak, lupa bawa jas hujan pula. Freelancer menikmati hujan sambil ngopi plus ditemenin kucing kesayangan

gambar ilustrasi kocak bedanya kerja kantoran dan koloran atau freelance
Gemercik hujan nya menenangkan hati

Bangun pagi, mandi, rapi-rapi, sarapan lalu liat langit cerah terus berangkat, eh baru dipertengahan jalan hujan deras, menyedihkan!

Hampir semua pekerja kantoran pasti pernah merasakan hal tersebut, mending kalo kantornya deket, lah ini udah cukup jauh dan wilayah macet banget pula, sial.

Freelancer mah beda, saat lagi asik kerja eh tiba-tiba hujan menyerbu bumi auto bikin kopi atau teh anget, lalu memandangi plus mendengarkan indahnya gemercik air hujan yang membasahi bumi sambil mengenang kenangan terindah bareng mantan, melow-melow syahdu gimana gitu hahaha ~

9. Kalau ini hampir nggak ada bedanya sih, sama-sama punya deadline ~

Berangkat ke kantor eh hujan deras, payung rusak, lupa bawa jas hujan pula. Freelancer menikmati hujan sambil ngopi plus ditemenin kucing kesayangan
Duh gila! bisa selesai nggak nih yaa

Aaah ini sih hampir nggak ada bedanya!

Pekerja kantoran dan freelance pasti punya deadline yang harus cepet diselesaikan, kalo nggak tewas deh tuh duit, bahkan personal pun jadi turun tingkat kepercayaan dari klien nya.

Ada sih bedanya, tapi ya cuma dikit. Kalo pekerja kantoran kebanyakan tuh menyelesaikan deadline nya harus di kantor dan pas udah selesai masih harus mengurus ini itu ono anu.

Tapi, kalo freelancer bisa di mana aja asal nyaman dan bisa fokus, pasti deadline cepet selesai lalu bebas deh mau ngapain, mau jungir balik juga terserah.

Baca juga: 5 Tips Agar Naik Gaji dengan Cepat yang Bisa Anda Terapkan

10. Pekerja kantoran ada jatah liburan, sedangkan freelancer bekerja saat liburan

Berangkat ke kantor eh hujan deras, payung rusak, lupa bawa jas hujan pula. Freelancer menikmati hujan sambil ngopi plus ditemenin kucing kesayangan
Everyday is holiday

Hayo siapa yang nggak mau holiday? Semua pasti mau. Karyawan kantoran pasti merasakan banget kerja suntuk, capek, badmood, dan pengen cepat-cepat liburan.

Tapi, ada waktunya yang nggak bisa diganggu gugat semau dewek ya, kan?

Kalo freelancer tuh serunya gini, liburan bisa kapan aja dan sambil kerja. Bahkan nggak sedikit juga lho para freelancer itu “everyday is holiday” yang tiap hari libur, kumpul bareng keluarga di rumah, kawan di cafe cozy, enak banget kan? Nikmat mana lagi yang kau dustakan?

Baca juga: 7 Cara Mengatasi Stres saat Bekerja beserta Penyebabnya

11. Saat lagi sakit, pekerja kantoran bisa istirahat di rumah, sedangkan freelancer harus tetap kerja sesuai deadline yang disepakati

Berangkat ke kantor eh hujan deras, payung rusak, lupa bawa jas hujan pula. Freelancer menikmati hujan sambil ngopi plus ditemenin kucing kesayangan
Stay strong and working guys

Kalo lagi sakit pasti karyawan kantoran mayoritas sih izin sama bos buat istirahat di rumah, tapi aja juga sih yang sakit tapi malah keluyuran entah ke mana itu jalannya kagak jelas, ketahuan sama bos baru tau rasa luh!

Tetapi kalo freelancer yang lagi sakit, apalagi deadline kerja hari itu juga, pasti deh dia bakal keep stay strong for money! Deadline cuy, kalo nggak kelar ya wasallam dah tuh duit dan bisa-bisa raib juga deh kepercayaan dari klien kesayangan ~

12. Pekerja kantoran punya rekan kerja banyak dikantor, sedangkan freelancer nyaris nggak punya

Berangkat ke kantor eh hujan deras, payung rusak, lupa bawa jas hujan pula. Freelancer menikmati hujan sambil ngopi plus ditemenin kucing kesayangan

13. Orang kantoran banyak tuntutan, freelance mah cukup yang dibutuhkan saja

Berangkat ke kantor eh hujan deras, payung rusak, lupa bawa jas hujan pula. Freelancer menikmati hujan sambil ngopi plus ditemenin kucing kesayangan

Baca juga: Inilah 5 Skill Kerja di Era Industri 4.0 yang Paling Dibutuhkan

Baca juga: 4 Soft Skill yang Harus Dimiliki Karyawan Kantoran, Apa Saja?

14. Saat kerjaan nggak beres dan salah eh nyalahin orang, kalo freelancer malah menyalahkan diri sendiri

Berangkat ke kantor eh hujan deras, payung rusak, lupa bawa jas hujan pula. Freelancer menikmati hujan sambil ngopi plus ditemenin kucing kesayangan

15. Pekerja kantoran mau pindah kantor harus nyari lowongan kerja dulu yang cocok, sedangkan freelancer udah tau jalan takdirnya bung

Berangkat ke kantor eh hujan deras, payung rusak, lupa bawa jas hujan pula. Freelancer menikmati hujan sambil ngopi plus ditemenin kucing kesayangan

Baca juga: 16+ Cara Membuat CV yang Menarik dan Dilirik HRD, Langsung Wawancara!

Baca juga: 5+ Situs Bursa Kerja Terpercaya, Resmi, Terbaik dan Terlengkap 2021

Nah, itu dia tadi bedanya kerja kantoran sama koloran (freelance). Baik kantoran atau freelance, udah Saya rasain semuanya, kalo Saya sih udah sejak dari tahun 2017 sampe saat ini jadi freelancer plus fulltime Blogger.

So, Kamu mau tetep jadi karyawan kantoran atau kerja koloran gaji dolaran di rumah? Apapun pilihan Kamu, jangan pernah ada kata menyerah ya!

  • Bagikan