Kisah Nyata: Tinggal di Kos-kosan Angker Jakarta Selatan (6 BAB)

Kisah kos-kosan angker ini adalah kisah nyata yang dirasakan oleh Fachrul Razi, dia merupakan seorang karyawan yang kantor nya berada di wilayah Jakarta Selatan. Yuk, simak selengkapnya Kisah misteri kos-kosan angker berhantu jahat yang selalu menganggunya tanpa dramatisasi.

Ilustrasi Kisah Nyata Tinggal di Kos-kosan Angker
0 256
4.67/5 (3)

Kisah kos-kosan angker ini adalah kisah nyata yang dirasakan oleh Fachrul Razi, dia merupakan seorang karyawan yang kantor nya berada di wilayah Jakarta Selatan. Yuk, simak selengkapnya Kisah misteri kos-kosan angker berhantu jahat yang selalu menganggunya tanpa dramatisasi dibawah ini!

Masalah di Rumah Kos-kosan Angker

kos-kosan angker, kos-kosan berhantu, cerita kosan berhantu, kisah kos-kosan angker dan berhantu jahat, ciri kos berhantu, kisah nyata kosan berhantu, kos berhantu kaskus, pengalaman mengerikan di kos angker, kost angker semarang, kos angker bandung, harga kos kosan, misteri kost gerbang kuning jogja, kost angker jakarta selatan
Kisah Nyata Tinggal di Kos-kosan Angker Jakarta Selatan

BAB 1

Jadi, kayanya kos-kosan baru saya berhantu, alias kos-kosan angker.

Setelah sempat nganggur tiga bulan, awal Maret kemarin saya dapat kerjaan baru di wilayah Jakarta Selatan.

Rumah saya itu di Bogor. Awal-awalnya saya nyoba bela-belain pakai KRL sama ojek online buat transport, tapi lama kelamaan capek sama stres juga. Jadi saya coba deh cari kos-kosan atau kontrakan dekat kantor.

Dari beberapa pilihan, saya pilih rumah kos yang sekarang ya karena alasan standarlah, enggak seperti kos-kosan dekat apartemen jakarta selatan, ongkosnya sepadan sama fasilitasnya. Ada kamar mandi dalam, AC. Kamarnya malah udah ready sama kasur dan lemari.

Begitu udah deal sama yang punya kos, bapaknya ini ngasih saya kertas yang isinya aturan selama tinggal di kosannya dia.

Kebanyakan aturannya ya biasalah. Tapi ada beberapa poin yang aneh. Salah satunya?

“Disarankan untuk sudah tidur jam sepuluh malam. Kalau belum, disarankan untuk tidak keluar dari kamar.”

Saya kira ini aturan buat penghuni kos yang cewek gitu kan, atau yang masih mahasiswa. Jadi saya mah ketawa aja waktu bacanya. Kecuali saya capek banget, saya sudah biat bakal sering jalan habis pulang kantor. Apalagi sekarang saya gak perlu pusing mikirin pulang-pergi Bogor-Jakarta.

Saya sudah resmi pindah ke sini sejak Sabtu. Awal-awalnya saya gak nemu masalah apa-apa.

Terus waktu Senin, saya mulai sadar kalau saya mungkin salah pilih tempat kos.

Senin itu saya kerja sampai jam enam. Terus saya nge-gym sama jalan-jalan dulu, berhubung pacar lagi gak bisa ketemuan. Saya balik ke kos udah hampir jam sepuluh malam.

Satpam di parkiran ngasih saya peringatan, “Cepat masuk ke kamar ya Pak. Jangan keluar kalau ngerasa ada yang aneh.”

Tiba-tiba dikasih tau gitu ya merindinglah. Tapi awalnya saya kira dia cuma mau ngerjain saya doang.

Sampai di kamar saya mandi, ganti baju, ngebalesin chat. Sekitar jam sepuluh lewat lima, saya kepikiran pingin beli minuman manis dari mini market. Jadi saya buka pintu kan.

Terus apa yang saya lihat? Di kamar depan saya, ada makhluk yang melayang.

Penampilannya mirip kaya makhluk-makhluk awam di film horor. Baju putih kan, rambut panjang. Terus ya… itu… dia ngambang sekitar sepuluh senti kali dari lantai.

Yang bikin saya lebih kaget lagi?

Waktu saya di dalam kamar, saya ga dengar apa-apa dari luar. Saya yakin itu. Terus waktu saya buka pintu dan saya ngeliat makhluk itu, saya tiba-tiba bisa denger dia nangis.

Bukan cuma nangis doang malah. Lama-lama saya bisa denger dia ngitung sambil sesenggukan, “5…. 5…. 5… 4…”

Langsung deh itu saya tutup lagi pintu kamar.

Anehnya, begitu pintunya udah nutup, saya beneran gak denger suara makhluk itu lagi. Ada sih dorongan buat ngecek yang saya liat itu beneran atau nggak, tapi saya gak mau ambil risiko.

Saya langsung nyoba tidur, lampu kamar gak berani saya matiin. Sekarang, saya masih mikir-mikir saya harus ngapain.

Apa saya kudu ninggalin tempat ini, terus cari kos-kosan yang gak ada hantu tiap jam sepuluh malam? Atau tetep aja di sini? Yaaa, dengan kondisi duit sekarang, saya juga gak bisa sembarangan pindah sih.

BAB 2

kos-kosan angker, kos-kosan berhantu, cerita kosan berhantu, kisah kos-kosan angker dan berhantu jahat, ciri kos berhantu, kisah nyata kosan berhantu, kos berhantu kaskus, pengalaman mengerikan di kos angker, kost angker semarang, kos angker bandung, harga kos kosan, misteri kost gerbang kuning jogja, kost angker jakarta selatan
BAB 2 Masalah Rumah Kos-kosan Angker

Habis ngeliat cewek melayang, saya jadi yakin kalau aturan-aturan gaje di kos-kosan itu pasti ada alasan gaibnya. Masih ngeri dari pengalaman Senin, Selasanya begitu kelar kerja jam tujuh malam saya langsung balik ke kosan.

Terus di parkiran saya ketemu sama satpam kan. Berhubung bapaknya ini ramah dan tampangnya baik, saya nyobain nanya ke dia: “Pak, ini kos-kosan angker ya?”

Dia balik nanya, “Masnya sudah ngeliat ya?” begitu saya iyain, dia nanya lagi, “Masnya keluar kamar lepas jam sepuluh malam?”

Saya jelasin juga kalau saya gak sampai keluar kamar. Baru buka pintu aja tiba-tiba ada makhluk melayang.

Jawabannya dia begini: “Gampangnya sih ya gitu mas. Iya, kost ini sebenarnya adalah kos-kosan angker. Makannya walau fasilitasnya komplit, sewanya tergolong murah. Tapi gimana ya mas? Kalau kata saya sih, sekedar ‘angker’ doang masih kurang buat ngejelasin tempat ini. Ini mungkin tempat kos paling ajaib di Jakarta.”

Ngedenger itu, saya langsung pucat. Udah keluar duit lumayan, eh taunya saya pindah ke kos-kosan yang “istimewa” banget.

Berhubung si pak satpam mau ngejelasin, saya lanjut deh nanya-nanya di posnya. Kalau saya kudu bertahan di tempat ini sampai saya punya dana buat pindah lagi, saya minimal harus tau apa sebenernya masalah tempat ini.

***

“Masnya ngeliat mbak-mbak melayang sambil ngitung angka? Ya, saya pernah denger penunggu yang begitu. Gimana reaksi mas kalau saya kasih tau itu bukan satu-satunya penunggu tempat ini?

Saya gak tau apa yang salah sama kos-kosan ini. Tapi masalah tempat ini bukan sekedar arwah gentayangan biasa.

Bisa dibilang, begitu lewat jam sepuluh malam, koridor kos-kosan sama parkiran udah kaya udah bukan alam manusia lagi.

Saya punya beberapa cerita sih. Anggap aja sebagai peringatan, biar mas gak ngelakuin kesalahan yang sama.

Yang pertama ini saya alami sendiri. Waktu awal-awal kerja di sini, saya orang skeptis mas. Seminggu pertama saya jadi satpam, saya diawasin sama senior saya. Dia ngajarin saya soal hal-hal yang harus dilakukan kalau jaga malam, termasuk nutup gorden ruangan ini.

Begitu saya dibiarin sendiri, saya teledor. Saya keasyikan main game hape, terus gak sadar jam sepuluh udah lewat.

Waktu saya naruh hape dulu, saya ngeliat deh lewat jendela: ada remaja cowok yang gak saya kenal lagi ngutak-atik motor punya penghuni.

“Woy!” saya teriak. Saya ambil pentungan karet saya, terus dengan begonya saya keluar.

Seketika itu juga mas, bulu kuduk saya berdiri semua. Badan saya kerasa dingin. Di dalam ruang satpam saya ga ngerasain apa-apa mas, tapi begitu saya keluar, saya langsung ngerasa saya ada di tempat yang salah.

Saya semakin ngeri waktu sadar kalau si cowok yang saya liat ngutak-atik motor orang itu ilang. Selain itu mas, tiba-tiba telinga saya kaya jadi budeg sebentar.

Kos-kosan angker ini kan ada deket jalan besar ya, mas? Biasanya selalu ada suara motor lewat-lewat. Tapi waktu itu mendadak gak ada lagi suara motor, suara mobil, suara orang ngobrol di luar. Tempat ini jadi senyap banget.

Buru-buru saya masuk lagi ke ruang satpam. Tapi waktu saya buka pintu itu, saya yakin banget ada suara kaki di belakang saya. Bukan cuma sepasang pula. Rasanya kaya ada sekumpulan orang serentak lari ngejar saya.

Sekali lagi mas, waktu saya keluar, gak ada siapa-siapa di parkiran.

Jadi saya balik ke ruangan, saya kunci pintunya.

Terus mas tau apa yang saya liat dari jendela ini, yang gordennya lupa saya tutup? Tangan. Saya ga ngitung berapa jumlahnya. Pokoknya ada banyak tangan putih, gedor-gedor kaca.

kos-kosan angker, kos-kosan berhantu, cerita kosan berhantu, kisah kos-kosan angker dan berhantu jahat, ciri kos berhantu, kisah nyata kosan berhantu, kos berhantu kaskus, pengalaman mengerikan di kos angker, kost angker semarang, kos angker bandung, harga kos kosan, misteri kost gerbang kuning jogja, kost angker jakarta selatan
Ilustrasi Hantu Jahat Gedor Kaca di Kos-kosan Angker

Anehnya, begitu saya tutup gorden, tiba-tiba gedoran di kaca juga berhenti. Jadi kaya selama kita gak ngeliat mereka, mereka juga ga bisa ganggu kita lagi.

Tapi saya mah masih mending mas, pengalamannya gitu doang.

Desember 2017 lalu, ada dukun yang datang ke sini. Saya gak yakin dia dukun beneran sih. Dia kayanya denger cerita kos-kosan angker ini entah dari siapa, terus pingin bikin video YouTube gitu sama temennya.

Kita sih udah ngelarang dia bolak-balik mas, tapi dia ngejebol pintu depan sekitar jam setengah sebelas. Saya sih waktu itu sudah ngurung diri di ruang satpam, gak mau keluar. Saya awalnya ngira itu suara dari para penunggu yang pingin mancing saya lagi.

Saya baru sadar pintu depan dibobol waktu jam enam pagi.

Gak ada kehilangan apa-apa sih, mas. Mobil si dukun masih diparkir di depan pagar kos. Cuma ya itu, si pelaku sempat gak ada jejaknya. Iya, mas. Mereka sempat ngilang.

Yang saya tau juga cuma sekitar setengah sebelas, mereka jebol pintu. Ini saya denger. Terus mereka kayanya masuk ke parkiran. Itu juga saya kayanya denger.

Terus kami gak tau mereka ke mana lagi. Pintu belakang dikunci, semua pintu penghuni dikunci, gak ada barang yang hilang atau dipindah-pindah. Malah gak ada bekas kaya jejak kaki atau gimana.

Bukti mereka masuk ke kosan itu cuma mobil yang ditinggal di depan sama pintu yang dibobol.

Sebulan kemudian, kedengeran deh kabarnya. Mungkin masnya juga masih ingat. Ada yang nemu mayat dua orang di daerah Gunung Salak, Polisi sukses ngidentifikasi mereka sebagai si dukun sama temennya.

Penyebab kematian katanya karena serangan jantung. Korban ditemukan mati karena ketakutan.

Saya juga ga tau gimana ceritanya orang ngebobol rumah kos di Jakarta Selatan, ngilang, terus tiba-tiba mayatnya ketemu di Gunung Salak.

Cuma ya, saya kok kepikiran… mungkin kalau waktu itu saya telat masuk ke ruang satpam, dikit aja, saya juga bakal bernasib sama kaya mereka.

Gitulah mas. Soal keamanan sih masnya bisa tenang di sini. Bukan karena saya, bukan karena temen-temen satpam saya, tapi karena begitu jam sepuluh malam sampai kira-kira subuh, yang menghuni koridor kos-kosan udah bukan manusia lagi.

Para penghuni ini mungkin nyeremin, dan mereka kayanya gak ragu ngebunuh orang. Tapi selama kita nggak ngeliat mereka, dan kita di dalam ruangan, seharusnya kita aman.”

BAB 3

kos-kosan angker, kos-kosan berhantu, cerita kosan berhantu, kisah kos-kosan angker dan berhantu jahat, ciri kos berhantu, kisah nyata kosan berhantu, kos berhantu kaskus, pengalaman mengerikan di kos angker, kost angker semarang, kos angker bandung, harga kos kosan, misteri kost gerbang kuning jogja, kost angker jakarta selatan
BAB 3 Masalah Rumah Kos-kosan Angker

Saya rasa saya melakukan kesalahan fatal.

Gini: di satu sisi, jam malam di kos-kosan ini bikin saya ngeri banget. Di sisi lain, saya juga penasaran apa yang terjadi di luar kamar saya setiap jam 10 malam lewat.

Jadi saya beli kamera wireless dari toko online, dan diam-diam saya pasang di koridor lantai tiga. Saya jadi bisa ngeliatin koridor tanpa perlu keluar. Kalaupun ada kejadian, saya mikirnya saya toh masih di dalam kamar.

Kamera kecil ini bisa tahan sekitar satu jam kalau ga dicolok. Selama itu, saya bisa ngeliat apa yang terjadi di luar lewat app khusus.

Saya pasang kamera itu jam 9.45 malam. Bagian ini gak ada masalah, berhubung penghuni lain sudah pada ngurung diri di ruangan masing-masing. Terus saya buru-buru masuk kamar, kunci pintu, tutup gorden, terus nunggu.

Saya buka aplikasi mulai dari jam 9.58. Awalnya gak ada apa-apa, kan. Terus jam 10 pas, tiba-tiba layar aplikasi saya ada static. Saya kira gangguan paranormal di luar itu gede banget, sampai peralatan elektronik juga terpengaruh. Biasanya kan di film-film begitu.

Terus static-nya ilang, dan saya bisa ngeliat koridor. Visual pertama yang saya liat langsung bikin saya hampir ngejerit sendiri.

Sekali lagi, dari jam 9.58 sampai jam 10, gak ada yang aneh di koridor. Habis static, tiba-tiba si cewek melayang sudah muncul.

Kaya kemarin, dia ngambang di depan pintu. Masalahnya, kali ini dia melayangnya di depan pintu kamar saya!

Harusnya habis ngeliat itu saya langsung nope, tutup aplikasi, terus baca ayat kursi atau gimana. Tapi saya malah terus ngeliatin app. Toh, si hantu ini kayanya gak sadar dia lagi saya liatin. Saya masih penasaran apalagi yang bakal terjadi. Apa ada tangan-tangan putih yang muncul ngerusak kamera?

Terus saya mulai ngeliat ada orang-orang lain ketangkap kamera juga.

Mereka ini kelihatan kaya manusia normal. Mereka punya kaki, yang jelas-jelas napak ke lantai. Tingkah mereka juga normal. Ada yang jalan-jalan, ada yang bersandar di dinding, ngobrol-ngobrol.

Mereka juga gak sembarangan muncul. Saya bisa ngeliat mereka jalan naik tangga gitu. Saya hampir ngira selama ini saya dikerjain sama penghuni lain.

Terus saya sadar: mereka kan seharusnya lagi jalan-jalan, ngobrol-ngobrol di depan pintu saya. Kenapa gak kedengeran suara apa-apa dari luar?

Bukan itu aja masalahnya. Semakin lama diliat, saya sadar: orang-orang itu penampilannya mirip banget sama sosok-sosok yang saya kenal.

Saya ngeliat ada perempuan yang penampilannya persis banget kaya ibu saya. Ada juga yang kaya bapak saya, saudara saya, teman-teman saya di kantor.

Seketika itu juga saya nanyain ke keluarga saya di grup WA, “Kalian lagi pada di mana?”. Yang ngejawab adik saya, “Pada di rumah aja kak. Bapak ibu udah tidur. Kenapa?”

Memang ga mungkin malem-malem keluarga saya berkunjung ke sini, tapi begitu adik saya ngejawab begitu, saya langsung ngerasa ngeri.

Begitu dari WA saya balik ke app, orang-orang itu hampir semuanya pada gak gerak-gerak lagi. Mereka serempak pada berdiri ngadep ke satu arah: kamera saya. Cuma si cewek melayang yang terus ngadep ke pintu.

Orang-orang yang ngadep kamera ini dengan bangga nunjukin muka mereka yang mirip sama keluarga dan kenalan saya. Bibir mereka senyum lebar, sampai keliatan gigi. Tapi mata mereka melotot.

Sekedar visual itu aja kayanya bisa bikin saya mimpi buruk bertahun-tahun. Terus saya sadar, ada beberapa sosok baru lagi di antara kumpulan itu.

Di antaranya, ada kakek saya yang sudah mati sejak dua tahun lalu.

Terus ada juga Rinto, teman saya. Rinto sebenernya masih baik-baik aja, kita masih temenan di FB sampai sekarang. Cuma yang muncul di layar ini Rinto waktu masih SMA, penampilan dia yang paling saya ingat.

Saya jadi khawatir kalau makhluk di luar koridor sebenernya sudah ngebaca pikiran saya, dan ngambil wujud dari orang-orang yang penampilannya kesimpen di otak saya.

Udah deh, gak peduli seberapa penasaran saya sama makhluk-makhluk di koridor, ngeliat video itu bikin saya langsung nutup dan ngehapus app kamera.

Habis itu saya minum cuilan Antimo, buat ngebantu tidur sama nenangin diri. Terus saya tidur lelap, baru bangun waktu hari sudah terang. Saya mikirnya, satu malam lagi berlalu di rumah kos. Semalam itu creepy tapi saya sekali lagi masih selamat. Saya aman.

Begitu saya sudah selesai siap-siap ngantor, saya mau ngambil kamera yang saya pasang semalam kan. Kameranya sih masih ada di tempatnya, gak ada masalah. Cuma di dinding yang saya pasangin kamera, saya ngeliat ada ukiran-ukiran kata.

Ukiran-ukiran ini kecil dan samar. Saya bisa ngeliat cuma karena posisinya beneran di bawah kamera. Tapi saya yakin banget semalam dinding ini masih bersih.

Kata-kata yang diukir,

“Ke sini..”
“Keluar…”
“Buka pintu…”
“Buka pintu….”
“Keluar…..”
“Ke sini…….”

Saya sudah rencana balik ke Bogor dulu waktu weekend nanti.

Tapi sekarang saya bener-bener gak ngerasa aman lagi. Saya langsung masukin baju sama peralatan penting ke ransel besar saya. Begitu pulang kantor nanti, saya bakal balik ke Bogor.

BAB 4

kos-kosan angker, kos-kosan berhantu, cerita kosan berhantu, kisah kos-kosan angker dan berhantu jahat, ciri kos berhantu, kisah nyata kosan berhantu, kos berhantu kaskus, pengalaman mengerikan di kos angker, kost angker semarang, kos angker bandung, harga kos kosan, misteri kost gerbang kuning jogja, kost angker jakarta selatan
BAB 4 Masalah Rumah Kos-kosan Angker

Gimana kalau sebenarnya saya terlambat keluar dari kos-kosan itu?

Saya sudah tidur di rumah Bogor semalam. Saya sudah kepikiran update ini saya bakal ngomong, “Sori gaes, gak ada cerita serem buat hari ini. Semalam saya bisa keluar-keluar rumah sampai jam sepuluh lewat, terus tidur pules. Gak lagi deh pilih kos-kosan tapi gak ngecek background-nya.”

Tapi makhluk-makhluk kosan itu kaya bisa ngikutin saya.

Saya sampai rumah sekitar jam setengah sebelas malam. Adik saya masih bangun, ngerjain tugas kuliahnya. Saya sempat mandi dulu, makan, stream film. Terus jam dua belas, saya berangkat tidur tanpa perlu minum obat.

Terus saya kebangun mendadak karena perasaan gak enak.

Saya ngerasanya kaya… sedetik saya tidur-tiduran santai, detik berikutnya jantung saya deg-degan, badan saya kerasa dingin, dan saya ngerasa kaya ada bahaya yang ngincar saya.

Saya nyoba gerakin badan, kan? Tapi badan saya stuck. Saya kebangun di posisi nyamping ke kanan. Saya mau gerak kaya apa juga, tangan, kaki, badan, sama kepala saya gak mau nurut. Yang bisa saya gerakin cuma mata.

Gara-gara kejadian di kos-kosan, saya tidur dengan lampu terang benderang jadi saya bisa ngeliat jelas sekeliling saya. Saya masih ada di kamar, gak ada yang berubah. Saya masih bisa ngeliat jam dinding, yang nunjukin waktu sudah jam tiga.

Saya nyoba nenangin diri. Ini bukan pertama kalinya saya ketindihan, jadi saya nutup mata, narik nafas, siapa tau bisa tidur lagi. Terus saya dengar suara anak-anak ketawa dari sisi belakang saya.

Saya juga yakin banget rasanya ada orang dudukin sisi kasur yang saya punggungin. Orang ini terus kaya megangin sisi kepala saya. Padahal gak usah dia pegangin juga, saya gak bisa gerak.

Seakan itu belum cukup horor, si cewek melayang bergerak nembus dinding di depan saya. Dia terus ngambang tepat di depan saya.

Untuk pertama kalinya, saya bisa melihat muka makhluk itu. Kulitnya pucat kaya mayat. Rongga matanya kosong.

Tapi bukan ciri-ciri khas film horor gitu yang bikin saya ngeri. Bukan juga karena dia mulai lanjut berhitung, “4… 4… 3… 3…”

Habis saya perhatiin, saya sadar kalau muka cewek itu sebenarnya muka ibu saya.

Mukanya mungkin horor, tapi ini muka yang saya lihat mulai dari masih muda sampai jadi keriput dan bijaksana seperti sekarang. Kaya apapun kondisinya, saya bisa kenal.

Kalau ada orang bangun di dekat saya waktu itu, dia mungkin bakal dengar suara degup jantung saya. Saya udah ngeri banget, sampai pingin teriak. Cuma mulut saya dibuka juga gak bisa.

Saya merem kan, biar saya gak perlu ngeliat makhluk horor itu lagi. Cuma saya tetep bisa dengar suara anak-anak ketawa-ketawa di belakang saya, kaya lagi seenaknya main di kamar saya tanpa izin.

Saya juga tetap bisa dengar suara berhitung, “2… 2… 1….”

Terus perempuan itu jerit melengking, keras sekali. Di belakang saya, anak-anak gak kelihatan itu ketawa makin keras, makin nyakitin telinga saya.

Waktu saya ngebuka mata lagi, posisi tidur saya berubah. Saya sekarang agak miring ke kiri.

Jam dinding ngeliatin waktu sudah jam lima pagi. Badan saya bisa gerak normal lagi, walau rasanya saya malah lebih lemes dari saat saya berangkat tidur.

Di momen itu, saya sampai nangis. Saya baru ngelewatin situasi horor yang minta ampun, dan saya masih bisa hidup. Sekarang, waktu saya mulai bisa berpikir rasional, otak saya mulai mikirin penjelasan-penjelasan logis.

Makhluk-makhluk itu nggak bener-bener berkunjung ke kamar saya. Mereka masih di kos-kosan angker terkutuk di Jaksel itu, ngehantuin koridor-koridornya.

Cuma karena saya begitu trauma sama rekaman kamera yang saya liat, begitu saya ketindihan, halusinasi yang saya dapat ya begitu.

Buktinya saya gak tiba-tiba mati dan mayat saya muncul di Gunung Salak, Gunung Bromo, atau tempat-tempat gak jelas lain.

Cewek itu jelas-jelas udah selesai berhitung. Masa efeknya dia cuma teriak? Gak mungkin kan? Tapi gimana kalau saya salah? Gimana kalau karena saya ngintip lewat kamera, sekarang makhluk-makhluk itu benar-benar tahu siapa saya, dan bisa ngikutin saya ke luar kosan?

Katanya, arwah gentayangan memang selalu ngehantuin satu tempat. Kamu pergi dari tempat itu, dia ya gak akan ngikutin soalnya dia terikat ke sana.

Masalahnya? Dari gerak-gerik mereka, saya takut penghuni kos-kosan itu bukan sekedar hantu.

BAB 5

kos-kosan angker, kos-kosan berhantu, cerita kosan berhantu, kisah kos-kosan angker dan berhantu jahat, ciri kos berhantu, kisah nyata kosan berhantu, kos berhantu kaskus, pengalaman mengerikan di kos angker, kost angker semarang, kos angker bandung, harga kos kosan, misteri kost gerbang kuning jogja, kost angker jakarta selatan
BAB 5 Masalah Rumah Kos-kosan Angker

Selama lima hari, saya baik-baik saja.

Saya masih harus lelah karena di hari kerja kudu bolak-balik Bogor – Jaksel. Sudah begitu saya kudu rutin minum obat tidur, sekedar mastiin saya bisa tidur tanpa ngimpi apa-apa.

Tapi selama lima hari, saya ga dapat gangguan supernatural lagi. Hidup saya normal lagi.

Selama itu juga saya gak ngunjungin kos-kosan. Saya masih komunikasi via WA sama pak satpam, sekedar mastiin kamar saya aman. Di sana masih ada TV, PS, sama beberapa barang mahal lain yang belum sempat saya angkut.

Pak satpam juga paham saya takut. Saya rasa, dia juga udah sering banget ngeliat orang ngabur dari bangunan terkutuk itu.

Terus siang ini saya dapet pesan dari nomor baru. Pesan itu ngomong kalau dia itu si pak satpam. Dia ganti nomor karena hapenya hilang di bangunan kosan.

Dia ngasih saya peringatan tegas, “Kalau misalnya ada pesan atau telepon dari nomor lama saya, tolong cuekin aja ya mas. Tolong banget.”

Sebenarnya ini peringatan standar, kan? Kalau hape dicolong, si maling bisa manfaatin nomor-nomor di daftar kontak buat penipuan.

Tapi ini kasus istimewa. Hapenya ilang di dalam kos. Saya bisa paham kenapa pak satpam begitu panik. Cuma… apa makhluk gaib bisa pakai hape?

Jam demi jam berlalu. Saya pulang dari kantor pukul sembilan malam, kudu berdiri di KRL dua jam, terus baru sampai rumah jam dua belas. Saya mandi, makan, rebahan sambil gonta-ganti milih film yang di-stream.

Terus ada telepon masuk dari nomor pak satpam. Saya lengah. Saya tadi begitu capek, sampai begitu ngeliat nama kontaknya saya langsung nerima aja.

Yang pertama saya dengar adalah teriakan cewek sama suara anak kecil ketawa. Suara ketawanya ini persis sama yang saya dengar waktu ketindihan kemarin.

Dari tadinya udah ngantuk, saya langsung alert begitu sadar kalau cewek yang teriak itu suaranya pacar saya.

Dia… dia teriak-teriak minta tolong. Dia bilang dia berkunjung ke kosan saya buat ngecek kondisi saya, karena terakhir ketemu saya keliatan gak sehat.

Saya tanyain dia sekarang dia ada di mana. Dia bilang dia ada di lantai tiga, sembunyi di toilet umum. Ada anak-anak aneh yang ngejar dia. Katanya, anak-anak ini semuanya gak punya muka. Suara anak-anak itu kedengeran kencang banget.

Saya minta dia buat coba ke pos pak satpam, tapi dia terlalu takut buat gerak. Dia minta saya datang ke sana.

Insting protektif saya udah gila-gilaan tadi. Saya sudah berdiri dan siap-siap manggil taksi online. Asal pacar saya bisa selamat, saya gak keberatan saya yang mati.

Terus saya keinget pesan pak satpam tadi siang.

Otak ngantuk saya akhirnya bisa mikir: kenapa pacar saya nelpon pakai hape pak satpam yang hilang? Ini kejanggalan yang harusnya saya sadari sejak awal.

Makhluk yang nelpon saya ini juga kaya bisa paham kalau saya sudah sadar sama tipuan mereka. Suara jeritan pacar saya berhenti. Suara tawa anak-anak berhenti. Saya cuma bisa dengar gemerisik.

Terus suara pacar saya bilang, “Ke sini.”
Ada suara ibu saya ikut, “Kembali ke sini.”
Suara teman kerja saya, “Ke sini.”
Suara bapak saya, “Ke sini.”

Lama-lama suara-suara itu saling sahut-sahutan, semuanya ngomong “ke sini, ke sini, ke sini.” Saya nggak langsung nutup telepon karena saya terlalu shock.

Tapi ujung-ujungnya saya bisa nutup panggilan itu.

Masalahnya belum selesai sampai di situ. Nomor itu awalnya nyoba nelpon lagi. Saya tolak semuanya. Terus mereka mulai ngirim pesan yang isinya sama: “Ke sini, ke sini, ke sini, datang ke sini, ke sini, ke sini.”

Untungnya, nomor pak satpam gak ikutan berubah jadi gaib juga. Begitu saya block nomornya, panggilan dan pesan dari nomor itu juga berhenti.

Saya harus duduk di sofa, nyoba ngatur nafas lagi. Itu sudah setengah jam lalu. Sampai sekarang saya masih duduk, gak tau mau ngapain lagi.

I need help. I need serious help!

Masalah supernatural ditambah juga sama beban kerjaaan dan stres commuting bisa bikin saya gila.

Mungkin… mungkin saya harus ngehubungin orang pintar. Orang-orang yang lebih paham dunia supernatural ketimbang saya. Malah harusnya sejak awal saya ngelakuin itu.

BAB 6

kos-kosan angker, kos-kosan berhantu, cerita kosan berhantu, kisah kos-kosan angker dan berhantu jahat, ciri kos berhantu, kisah nyata kosan berhantu, kos berhantu kaskus, pengalaman mengerikan di kos angker, kost angker semarang, kos angker bandung, harga kos kosan, misteri kost gerbang kuning jogja, kost angker jakarta selatan
BAB 6 Masalah Rumah Kos-kosan Angker

Untuk urusan ahli paranormal ini, saya ngandalin teman-teman kantor saya.

Saya bener-bener nggak mau ngasih tau orang tua saya soal situasi sama kos-kosan. Saya aja ngakunya saya pingin pindah karena saya kehilangan barang, bukan karena ada makhluk gak jelas yang berkuasa di koridor setiap jam sepuluh malam.

Teman saya dari bagian finance terus nemenin saya ketemuan sama langganan dia di Starbucks PIM. Buat tulisan ini, sebut saja orang ini namanya Madam Clara ya.

Pertama kali saya ngeliat mbak ini, saya gak ngerasa dia kaya ahli supernatural. Dandanan dia lebih kaya businesswoman.

kos-kosan angker, kos-kosan berhantu, cerita kosan berhantu, kisah kos-kosan angker dan berhantu jahat, ciri kos berhantu, kisah nyata kosan berhantu, kos berhantu kaskus, pengalaman mengerikan di kos angker, kost angker semarang, kos angker bandung, harga kos kosan, misteri kost gerbang kuning jogja, kost angker jakarta selatan
Ilustrasi Business Woman di Masalah Rumah Kos-kosan Angker

Cuma ya tau apa saya soal beginian? Kalau kata temen saya dia jago, ya saya coba percaya aja.

Jadi kita duduk, basa-basi sebentar, nego soal fee. Teman saya bilang Madam Clara ini jago soal ngurus arwah penasaran dan jin. Dia udah ngebersihin lebih dari 10 rumah di area Jabodetabek dari gangguan makhluk-makhluk yang gak keliatan.

Fee Madam Clara ini kudunya sampai ke belasan juta, cuma dia mau ngasih diskon gede karena dia tertarik sama kasus saya.

Si Clara ini lalu ngasih tau kalau saya bersih. Dia nggak ngeliat ada makhluk gaib yang nempel ke saya ataupun ngikutin saya. Itu berarti gangguannya pasti murni dari kos-kosan saya.

Terus dia ngomong begini, “Buat mastiin, bisa kasih tau saya di mana kosan kamu? Dengerin cerita kamu bikin saya tertarik sama tempatnya. Siapa tau saya bisa sekalian ngebersihin tempat itu.”

Yang pertama keinget sama saya itu cerita soal dukun YouTuber yang mayatnya ketemu di Gunung Salak.

Sekali lagi, saya nggak ngerasa mbaknya ini kaya paranormal beneran. Gimana kalau ujung-ujungnya saya bikin dia bernasib sama kaya si dukun dulu itu?

Tapi… saya juga masih takut bakal diuber sama penghuni kos-kosan saya. Jadi saya kasih tau aja dia lokasi tempat terkutuk itu.

Terus, dia bilang dia bakal nyoba bermalam di sana. Dia bakal analisis lokasi, biar dia tau makhluk kaya apa yang dia hadapi. Kalau lancar, sehari setelah itu seharusnya masalahnya sudah selesai.

Saya bilangin aja kalau itu rencana bego. Eh, dia malah ngotot. Dia ngasih tau saya, kalau dia kenapa-kenapa saya gak usah bayar. Fee-nya diurus habis dia berkunjung ke sana aja. Dia bener-bener penasaran kok bisa dia baru denger ada tempat seperti itu di Jakarta.

Habis pertemuan itu, saya malah berharap banget si Madam Clara ngebatalin niatnya. Kalau nggak, saya bakal ngerasa saya ngirim orang ke alam baka.

Kabar baiknya: Madam Clara masih hidup.

Kabar buruknya: dia bener-bener nyoba nginap di sana.

Saya dapat panggilan dari nomor Madam Clara kira-kira tiga hari setelah kejadian. Saya sempat was-was, gimana kalau yang nelpon saya dedemit lagi?

Tapi itu memang dia, dan dia minta ketemuan di Starbucks lagi.

Dia udah kaya orang berbeda.

Waktu kita ketemu tiga hari sebelumnya, Madam Clara ini udah kaya businesswoman profesional. Bukan cuma karena blazer hitamnya yang rapi, sama hape mahal yang dia pamerin, tapi juga dari cara dia membawa diri.

Di kantor saya, ada juga manajer cewek yang kaya gitu. Cantik, autoritatif. Dia ramah, tapi kalau kamu macam-macam sama dia, dia bisa ngancam kamu dengan ekspresi tenang. Tipe-tipe begitu.

Waktu kita ketemuan lagi ini, dia bener-bener berantakan. Matanya berkantung, mukanya pucat, pipinya tirus. Buat pakaian aja dia gak pakai setelan blazer, tapi kaos lengan panjang longgar sama celana panjang.

Terus waktu dia minum kopi, tangannya jelas-jelas gemetaran.

Begitu saya tanyain dia kenapa, dia ngeliatin bagian bahunya.

Saya melongo. Di bahu kanan Clara, ada bekas bentuknya kaya tangan gitu, warnanya ungu.

Terus, sambil nutupin lagi bekas itu, dengan lelah dia ngomong, “Saya keluar kamar jam sepuluh lewat.”

Kira-kira, begini cerita dia ke saya.

***

“Saya datang ke sana jam dua belas siang. Itu aja seluruh badan saya udah kerasa nggak beres. Ada insting kuat buat kabur. ‘Jangan masuk! Pergi!’ gitu. But I’m curious.

Saya tegaskan, prestasi saya ngusir hantu dari rumah-rumah sebelum itu bukan hoaks. Saya sudah punya bakat ini sejak kecil, nenek saya ngebantu ngelatih, dan sekarang saya pingin ngebantu orang.

Jadi… jadi itu bikin saya percaya saya bisa ngelawan penghuni kosan ini. Si cewek berhitung yang kamu bilang, tangan-tangan putih yang mukul-mukul jendela satpam, orang-orang yang muncul di kamera.

Jujur. There’s too many ghost in your story, saya sempat ngira kamu bohong.

Semakin malam, semakin saya ngerasa nggak enak. Cuma, too late to flee right? Apalagi habis jam sepuluh malam.

Saya bisa aja mencoba tidur, walau dengan kondisi indera keenam saya menggila kaya gitu saya ga yakin bisa terlelap.

Tapi saya mutusin buat buka pintu. Saya sempat mastiin kalau saya keluar ini jam 10 lewat semenit.

Awalnya… awalnya saya gak ngerasakan apa-apa. Kamu bilang kamu ngebuka pintu terus ngeliat si cewek berhitung kan? Saya gak ngeliat aneh-aneh. Depan, kiri, kanan, yang ada ya cuma koridor kos-kosan.

It’s easy, pikir saya. I can do this. Terus saya keluar. S-sebentar. Bisa… bisa kasih saya waktu? Saya… saya mau minum dulu. Oke. Oke, sampai mana kita tadi? Ah ya, saya keluar.

Kaya pak satpam di cerita kamu, tiba-tiba sunyi. Previously, saya masih bisa dengar motor gerung-gerung lewat di luar. Orang-orang ngobrol. Tapi begitu saya menapak keluar, semua suara itu hilang.

Kesunyian kaya begitu gak pernah saya temui sebelumnya. Di rumah angker di Puncak? Kamu masih bisa dengar suara traffic dari kejauhan, sama suara serangga. Di hutan? Lebih-lebih, serangga bisa berisik banget waktu malam.

It feels like… there’s nothing around you, you know? Gak ada penghuni lain di kamar. Gak ada satpam di bawah. Gak ada makhluk lain di luar. It’s just me.

Tapi saya mutusin buat terus lanjut. Explore. Semua pintu, termasuk toilet, sudah dikunci.

Saya pertama naik ke lantai empat. Kosong. Balik ke lantai tiga. Kosong. Terus lantai dua, dan terakhir lantai satu yang terhubung ke parkiran.

Di parkiran ini saya ngeliat cewek yang kamu sebut-sebut. Si cewek berhitung. Dia berdiri munggungin saya, natap gerbang parkir yang sudah ditutup. Kakinya gak menapak ke tanah.

“5… 5… 5…5…5” dia berhitung.
Begitu saya deketin hitungannya berkurang.
“4… 4… 4….4”
Saya mulai nyoba ngelakuin ritual pengusiran. But she won’t stop counting.
“3… 3…. 3….”

Waktu hitungan ketiga ini, akhirnya saya bisa dengar suara lain selain nafas dan jantung saya sama suara hitungan dia.

Saya bisa dengar suara orang ketawa. Suara ini datang dari dalam kamar, dari lantai atas, bahkan dari luar bangunan. Cowok, cewek, tua, anak-anak, mereka terbahak-bahak serentak kaya ada yang lucu.

“2… 2…” di hitungan kedua, cewek ini nengok sedikit. Saya tetap gak bisa ngeliat mukanya. Rambutnya nutupin. “2… 2….”

Di saat itulah saya sadar: I’m fucked.

Saya berbalik dan lari mau balik ke kamar.
Terus dia ngomong, “1.”
Setelah itu dia tidak berhitung lagi.
Kalau dia berhitung, saya.. saya mungkin gak dengar.
Kos-kosanmu jadi berisik habis itu.
Saya dengar suara pintu dibuka.
Saya dengar ada kaki berderap ngedeketin saya.

Saya melihat bayangan, banyak sekali bayangan, bergerak ke arah saya. Mereka datang dari belakang, mereka datang dari samping, mereka datang dari atas.

Jadi, saya lari. Saya lari sambil berdoa. Saya bawa jimat-jimat dari perak, yang sudah saya tes berguna untuk ngusir arwah jahat dan jin.

Saya gak tau apa jimat-jimat itu berfungsi ke mereka, tapi saya bisa lari. Saya bisa lari balik ke kamar saya di lantai tiga. Tapi pintu kamar saya tidak ada.

Kamar saya itu 38, dekat sama kamar kamu. Begitu saya naik lagi, pintu kamar 38 tidak ada. Di antara kamar 37 dan dan 39 yang ada cuma dinding putih.

So I ran. I ran and ran and ran. Sesekali saya ngegedor pintu, nyoba minta pertolongan dari penghuni lain. Tapi tidak ada yang nolong. Saya bahkan gak yakin kamar-kamar itu masih ada penghuninya.

Meanwhile, saya yakin koridornya memanjang. Mungkin ini kedengeran gila, tapi… tapi koridor itu memanjang. Kamu masih ingat kan ya, di lantai 3 hanya ada kamar 30 sampai 39?

Saya mulai melihat kamar 310, 311, 312, 313, terus memanjang gak ada habisnya. Saya… saya kira saya akan mati malam itu.

Tapi terus saya ngeliat ada satu sosok. Sosok itu badan dan pakaiannya mirip dengan almarhum nenek saya. Dia bahkan masih pakai daster bunga-bunga yang sering beliau kenakan.

Cuma mukanya nggak ada. Di kepala depannya hanya ada lubang hitam menganga. Makhluk itu melayang di tempat. Tangannya nunjuk ke satu pintu.

Saya sudah kelelahan, dan makhluk-makhluk itu sudah mulai nyakar, mukul, nyengkeram, dan ngedorong saya. Walau itu jebakan, saya nggak punya pilihan selain nyoba ngedeketin pintu yang dia tunjuk.

Makhluk yang mirip nenek saya itu nunjuk pintu kamar 38, yang secara ajaib ada di antara kamar 352 dan 353.

Saya gak ngunci pintu waktu saya keluar. Begitu saya nyoba, pintunya masih bisa dibuka lancar.

And suddenly, saya kembali ke kamar. Suara tawa gak kedengaran lagi dari luar, digantikan deru motor dan orang-orang ngobrol di luar.

And you know something? Saya sudah keringetan. Saya ngerasa saya sudah lari hampir setengah jam. Bekas cakaran dan cengkeraman di badan saya menegaskan kalau itu memang terjadi.

Tapi begitu saya di kamar, jam masih menunjukkan pukul sepuluh lewat lima. Itu… itu nggak masuk akal.
Seluruh tempat itu nggak masuk akal.
Begitu pagi, saya langsung meninggalkan tempat itu.
So that’s my story.

K-kamu nggak perlu bayar ongkos apa-apa. Ujung-ujungnya saya nggak melakukan apa-apa buat kamu.

Begini situasinya sekarang: kamu sekarang nggak diikutin. Kamu juga nggak ditempel. Kekuasaan makhluk-makhluk itu ada di dalam kos-kosan terkutuk itu, dan hanya ada di sana. Mereka bisa pakai telepon dan sejenisnya untuk kontak ke dunia luar, tapi mereka sendiri gak bisa menapak di luar wilayah itu.

Jadi, apapun yang kamu lakukan, jangan kembali ke sana. Terutama setelah malam datang.

But if anything happens, dan kamu secara ajaib ada di sana… saya… saya rasa kamu bisa percaya sama mereka yang tidak berwajah.”

Yuk Berikan Rating